Pemkab Bojonegoro Sosialisasikan Rencana Tindak Darurat (RTD) di Bendungan Pacal

Pastipas.id (Bojonegoro) – Pemerintah Kabupaten Bojonegoro menggelar acara sosialisasi Rencana Tindak Darurat Bendungan Pacal Desa Kedungsumber, Kecamatan Temayang, Kabupaten Bojonegoro, kegiatan ini dilaksanakan di Hall Dewarna Hotel, Kamis (2/3/2023)

Kepala Dinas Pekerjaan Umum Sumber Daya Air (PU SDA) Erick Firdaus, mengatakan, acara sosialisasi RTD Bendungan Pacal merupakan tindakan sesuai petunjuk yang digunakan apabila ada gejala kegagalan bendungan bencana di sungai pacal.

“Perlu diketahui bersama bahwa sungai pacal saat ini melayani daerah irigasi yaitu 58 desa sehingga jika banjir maka dampaknya akan mengancam daerah tersebut,”ungkapnya.

kegiatan sosialisasi yang diinisasi oleh BBWS Sungai Bengawan Solo, BPBD Bojonegoro dan DPU SDA ini memiliki dasar hukum diantaranya Peraturan Menteri PU PR No 27 Tahun 2015 tentang Bendungan ,SK Dirjen SDA No 25 Tahun 2011 tentang Bahaya Klasifikasi Bendungan , Perda Kabupaten Bojonegoro No 2 Tahun 2019 tentang Rencana Pembangunan Menengah Tahun 2018-2023.

Bacaan Lainnya

“Sementara tujuan acara ini yakni memberikan panduan dan atau petunjuk untuk memutuskan apabila terjadi keadaan darurat akibat banjir /keruntuhan bendungan,” pungkasnya

“Selain itu, juga mengenali masalah yang mengancam keamanan bendungan dan sekitarnya, mempercepat merespon yang cepat dan efektif apabila terjadi masalah yang mengancam sekitar bendungan”. Lanjutnya

Sementara itu Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah menyampaikan dalam arahannya jika saat ini Pemkab Bojonegoro tengah mengharmonisasikan antara pembangunan fisik non air, fisik air dan pembangunan SDM yang menjadi satu kesatuan.

“Bojonegoro mempunyai karakteristik unik. Dimana, kita dialiri hilisasi bengawan solo. Kalau airnya kurang bisa kekeringan kalau kelebihan bisa kebanjiran dan alhamdulillah Bojonegoro sudah menyiapkan dan menunggu pinlok dari provinsi,”

Menurutnya, apabila Bendungan Karangnongko selesai, maka para petani akan mendapatkan hasil panen yang lebih karena kebutuhan air tercukupi.

“Saya selalu optimis ketahanan pangan di Bojonegoro bisa aman,” tambahnya

Pihaknya telah memikirkan bagaimana kedua waduk di Bojonegoro telah diperbaiki, maka kedepan bisa koordinasi antara BBWS Bengawan Solo dan Pemerintah Kabupaten apabila sungai pacal mengalami kelebihan air, maka bisa segera dibuka.

“Jadi pemkab bisa mengambil peran dan ini bagian dari kesiap siagaan dan recovery,” ujarnya

Bupati menyatakan, kedepan kesiapsiagaan selain air, juga akan siap siaga mengenai dampak kedaruratan industri. Kedepan, akan MoU antara pemkab dan BBWS Bengawan Solo agar bisa respon cepat apabila ada kedaruratan maupun kebencanaan sehingga masyarakat lebih aman.(rilis)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *